Karenah Jiwa  

Posted by Fauzan Razak


Ahhhh....

Jam sudah mahu mencecah angka empat. Namun aku tetap di sini. Entah apa yang hendak dituju. Baru tadi sempat membelek buku-buku yang menyesakkan otakku. Esok ada exam kononnya. Tapi satu apa pun tidak lekat. Biarlah... AKU SUDAH LELAH. Biarku matikannya di sini sahaja. Aku sudah tak mahu fikir lagi. Banyak lagi yang harus aku fikir. Masalah ini. Masalah itu. Semuanya bersarang dalam otak. Semuanya berputar ligat tanpa memberi peluang untuk aku menangkap apa sebenarnya yang sedang aku fikir. Bertemankan asap rokok dan sebotol coca cola -yang sepatutnya aku boikot, aku tetap disini. Fikiran melayang lagi. "haruskah aku lepaskan semua? Haruskah aku biarkan sahaja?" Lantas hati membisik manja. Katanya, "dimana pergi semangatmu? Di mana pergi tongkat saktimu yang dulu? -berpantang kalah sebelum ajal." Aku seakan tersedar dari lamunan. Aku masih teringat, rupa-rupanya ibu bapaku di kampung pernah memberiku bekal sewaktu hari pertama aku di sini. Ya... Aku tidak akan mensia-siakannya. Tiba-tiba aku teringat itulah sebenarnya arah tujuku. Aku di sini berbekalkan harapan dan doa mereka. Ya Allah... Kenapalah aku cepat sangat lupa? Ahh... Aku harus berhenti seketika dari melayan karenah jiwaku. Kerana aku harus menatang bekal yang ibu dan ayahku berikan sewaktu dahalu. Terima kasih kepada mereka yang melahirkanku... Semoga ditempatkan disisi orang yang Allah kasihi. Amin.....

This entry was posted on 12:11 PM . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

0 comments

APA PANDANGAN ANDA?

ADAKAH ANDA SELESA DENGAN KEADAAN POLITIK MALAYSIA PADA MASA INI?

View Results
Create a Blog Poll